Membuka Berdasarkan Nomor Jilid > Kumpulan Kedua > Jilid Keempat: Fikih-Bersuci > Mandi > Salat memakai baju yang dipakai berhubungan badan

Paragraf keempat dari pertanyaan pertama dari fatwa nomor:21672
Pertanyaan 1 : Dalam kitab Kasyf al-Ghummah disebutkan bahwa Rasulullah shallahu 'alaihi wa sallam salat memakai baju yang dipakai untuk berhubungan badan, dan terkadang beliau mengerik mani yang terdapat di bajunya kemudian langsung salat, dan terkadang beliau shallallahu 'alaihi wa sallam mencucinya kemudian dengan mengenakan baju yang telah beliau cuci itu keluar untuk salat.
( Nomor bagian 4; Halaman 167)
Jawaban 1 : Dari Mu`awiyah radhiyallahu `anhu ia berkata, "Saya bertanya kepada Ummu Habibah, apakah Nabi shallallahu `alaihi wa sallam pernah salat memakai baju yang dipakai untuk berhubungan badan? Ummu Habibah menjawab, "Ya, selama tidak ada penyakit". Diriwayatkan oleh al-Imam Ahmad, Abu Dawud, an-Nasa'i, dan Ibnu Majah.
Diriwayatkan dari Aisyah radhiyallahu `anha ia berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pernah mencuci (bekas) air mani (yang ada di pakaian beliau). Kemudian beliau keluar untuk salat dengan mengenakan pakaian tersebut dan aku melihat bekas cuciannya. Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim. Juga diriwayatkan oleh Muslim Aku pernah mengerik bekas mani dari pakaian Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dan beliau salat dengan mengenakan pakaian tersebut. dan di dalam riwayat lain menggunakan redaksi Aku pernah mengeriknya dengan kuku jariku ketika bekas air mani tersebut telah mengering pada pakaian beliau. Hukum yang ditunjukkan hadis-hadis ini adalah benar bahwa air mani adalah suci, dan keberadaannya menempel di pakaian tidak mengubah status pakaian tersebut menjadi najis, tetapi disunahkan dicuci jika basah dan dikerik jika kering. Walhamdulillah.
Wabillahittaufiq, wa Shallallahu `ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam.

Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa

Anggota Anggota Anggota Ketua
Bakar Abu Zaid Shalih al-Fawzan Abdullah bin Ghadyan Abdul Aziz bin Abdillah Alu asy-Syaikh



  Sebelumnya     Berikutnya