Membuka Berdasarkan Nomor Jilid > Kumpulan Kedua > Jilid ketujuh: Fikih – Salat (3) > Larangan-larangan dalam salat > Mihrab Elektronik

( Nomor bagian 7; Halaman 184)

Larangan-larangan dalam salat

Fatwa nomor16275
Pertanyaan: Saya mengirimkan kepada Anda salinan file mihrab elektronik, yang juga telah diajukan kepada Syekh Yang Terhormat Abdullah al-Bassam. Saya berharap bahwa Anda dapat memberikan fatwa tentang hukum penggunaan mihrab ini bagi yang ingin memperbanyak salat dan melakukan tahajud, tanpa harus khawatir akan kesahihan dan urutan al-Quran yang dibacanya. Dan kami berharap dapat membantu orang yang salat agar bisa tenang dalam salat dan dalam menyerahkan diri sepenuhnya di hadapan Allah `Azza wa Jalla. Berulang kalinya salat yang dilakukan dan seringnya membaca al-Quran melalui metode ilmiah ini dapat menghasilkan kemudahan dalam membaca berbagai ayat, surat, dan juz al-Quran.
( Nomor bagian 7; Halaman 185)
Mihrab Elektronik adalah mihrab yang terbuat dari kayu yang elegan yang di tengahnya terdapat layar elektronik persegi panjang. Ukurannya seperti halaman buku setelah diperbesar. Pada saat mengaktifkannya, alat tersebut dapat mengakses al-Quran dan bisa berhenti di halaman yang diinginkan hingga dapat tampil dan bisa dibaca dengan jelas dan nyaman oleh orang salat yang sedang berdiri di mihrab yang jaraknya sekitar dua meter dari layar. Tatkala orang yang salat telah selesai membaca halaman di depannya ia menekan jari telunjuk kanannya pada tombol yang terdapat dalam gelang plastik yang ia letakkan di pergelangan tangan kirinya lalu halaman yang telah selesai dibaca menghilang, lalu halaman berikutnya akan tampil. Orang yang salat dapat menentukan juz, atau surat yang akan dibaca dalam salatnya, dan bacaannya terus berurutan sampai salatnya selesai tanpa khawatir akan kebenaran dan urutan bacaan yang akan dapat membantu -- dengan izin Allah -- orang menikmati salatnya dengan tenang dan khusyuk. Mihrab juga dilengkapi dengan memori elektronik yang memungkinkan jamaah setelah itu untuk melanjutkan salatnya dari akhir ayat yang dibacanya jika ia menginginkan demikian. Jenis pertama (mihrab elektronik) dalam bentuk huruf besar yang diharapkan dapat digunakan di masjid-masjid umum dan pribadi, dan dalam istana-istana dan rumah-rumah yang ingin didirikan tempat khusus salat di salah satu sudut rumah, dan di pojok tempat salat ini dilengkapi dengan alat yang disebut Mihrab Elektronik.
Jawaban: Hukum dasar agama dalam hal ibadat landasannya adalah mengikuti yang dicontohkan, mudah dan sederhana dalam beribadah, serta jauh dari hal-hal yang membebani diri dan berlebihan dalam pengamalannya. Ibadah itu sifatnya ketetapan yang berlandaskan kepada teks dan sumber-sumbernya, sehingga Allah Ta`ala tidak disembah kecuali sesuai dengan yang disyariatkan. Di antaranya pelaksanaan salat sesuai dengan cara yang dianjurkan yang diwariskan oleh kaum Muslimin dan tradisi pelaksanaannya telah lama diamalkan. Di dalamnya terdapat bacaan al-Quran dan di antara rukunnya membaca al-Fatihah dalam setiap rakaat. Surat yang mulia ini secara turun-temurun dihafal oleh kaum Muslimin bahkan oleh yang buta huruf di antara mereka.
( Nomor bagian 7; Halaman 186)
Orang yang tidak bisa membaca atau menghafalnya dapat menggantinya dengan berzikir, karena tidak diwajibkan kalau ada uzur.
Tugas seorang Muslim pada salat-salat wajib dan tidak wajib adalah menyibukkan diri dengan salatnya, menghadirkan hati, ketenangannya serta ketenangan panca inderanya, dan ketundukannya di hadapan Rabbnya: Berdirilah karena Allah (dalam salatmu) dengan khusyu’ dan memusatkan pikirannya agar dapat khusyuk dan merenungkan apa yang ia baca. Oleh karena itu telah menjadi ijmak kaum Muslimin bahwa berbicara dalam salat hukumnya haram. Mereka juga sepakat bahwa perbuatan yang dilakukan terus menerus dalam salat tanpa darurat membatalkan salat. Ada beberapa hadis yang menyebutkan larangan membuat-buat dalam perkara ibadah. Oleh karena itu para ulama melarang berlebih-lebihan dalam bacaan, makhraj huruf, qalqalah, imalah, idgham, dan sejenisnya; karena hal itu akan membutuhkan energi dan mengantarkannya kepada kesulitan, dan dapat melalaikannya dari maksud salat dan dari menghadirkan hati di saat menunaikannya.
Diriwayatkan dalam Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim dari hadis Ibnu Mas`ud radhiyallahu `anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, Sesungguhnya di dalam salat ada satu kesibukan. dan sabda beliau shallallahu `alaihi wa sallam, "syuglan" (Kesibukan) dalam bentuk nakirah (tak takrif) menunjukkan kebesaran, yakni: kesibukan yang besar; karena salat adalah munajat kepada Allah Ta`ala, yang menuntut pengerahan jiwa seorang hamba secara total kepada Rabbnya. Tidak boleh menyibukkan diri kepada selain-Nya. Salat adalah pekerjaan atau ibadah yang mencegah berbicara dan perkara lainnya yang dilarang ketika salat. Dan itulah kebiasaan orang-orang saleh terdahulu, semoga Allah melimpahkan rahmat-Nya kepada mereka. Diriwayatkan dari Mujahid dia berkata, "Jika Ibnu az-Zubair berdiri dalam salat dia bagaikan tonggak". Diriwayatkan oleh al-Baihaqi dengan sanad yang sahih.
( Nomor bagian 7; Halaman 187)
Jika Anda tahu pengenalan dasar-dasar agama ini maka hendaklah diketahui bahwa bacaan salat melalui alat ini (Mihrab Elektronik) termasuk di antara perkara yang dilarang agama.
( Nomor bagian 7; Halaman 188)
Memulai salat dengan niat yang telah didahului dengan mengaktifkan alat tersebut dengan tahapan-tahapannya, dan berpaling atau lari dari tuntutan salat dengan melakukan banyak perbuatan akan dapat menghilangkan kekhusyukan, menghilangkan sebagian sunat-sunat salat, dan menambahkan sesuatu yang baru yang tidak diizinkan oleh Allah dan Rasul-Nya shallallahu `alaihi wa sallam, serta adanya pengubahan keadaan salat yang benar dan keterangannya secara rinci seperti berikut ini: Banyaknya pekerjaan dari berbagai sisi: menyibukkan tangan berulang kali dengan menekan stopkontak untuk menjalankannya, membuka daftar isi kemudian membuka surat atau halaman, kemudian menekannya untuk membuka halaman lain dan mencari surat yang ingin dibaca, dan menyibukkan mata di saat berdiri dengan mengarahkan dan meluruskan pandangan ke layar serta menggerak-gerakan mata, serta memperhatikan baris-barisnya, dan mengaktifkan pikiran ke layar ini dan melihatnya serta mengontrolnya dan memantau akhir halaman untuk menekan stopkontak ketika sudah sampai di akhir halaman dan diiringi rasa takut dan akan putusnya aliran listrik dan rusaknya alat. Demikianlah pekerjaannya sibuk untuk berfikir dan memantau alat ini. Imam atau makmum disibukkan oleh pekerjaan yang bukan merupakan syarat dan rukun dan tidak diperintahkan untuk diciptakan. Orang yang salat dengan cara seperti ini malah akan membuat dirinya lalai dalam salatnya karena pikirannya disibukkan dengan alat tersebut dan tentunya akan sulit untuk memusatkan pikiran, hatinya dan panca inderanya untuk dapat menciptakan kekhusyukan dan keindahan bermunajat. Ini artinya meremehkan hak-hak salat. Jika rasa lapar bisa menyibukkan Nabi shallallahu `alaihi wa sallam dalam salatnya sehingga beliau mengganti rasa lapar itu dengan yang lainnya, maka bagaimana keadaannya dengan orang selain Nabi shallallahu `alihi wa sallam, dan bagaimana dengan alat ini, layar monitornya, stopkontaknya, gelangnya, perangkat-perangkatnya, dan aksesoris lainnya.
Terdapat riwayat sahih dari Nabi shallallahu `alaihi wa sallam tentang larangan menyibukkan diri dengan apa yang lebih ringan dari itu, misalnya larangan beliau kepada orang salat agar tidak menyapu tempat sujudnya. Dalam kitab Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim, disebutkan bahwa Nabi shallallahu `alaihi wa sallam bersabda, mengenai seorang lelaki yang meratakan debu di tempat sujudnya, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Bila engkau harus melakukannya maka cukup sekali saja".
( Nomor bagian 7; Halaman 189)
Dan di dalam kedua buku hadis sahih tersebut juga terdapat larangan Nabi shallallahu `alaihi wa sallam menarik atau mengumpulkan pakaian dan rambutnya ketika salat. Kesibukan terhadap hal-hal ini hanyalah kesibukan yang dilakukan oleh anggota badan, lalu bagaimana dengan alat ini yang bermacam-macam pekerjaan dan kesibukkannya baik secara indrawi maupun maknawi. Dan alat ini juga menghilangkan banyak hal-hal yang hukumnya sunah, di antaranya memalingkan pandangan orang salat dari tempat sujudnya, menghilangkan ketenangan panca indranya, menghilangkan pikiran dan kosentrasi hatinya, dan juga dalam hal ini membuat-buat perkara baru dalam agama, sedangkan teks agama melarang hal tersebut. Dari Anas bin Malik radhiyallahu `anhu, ia berkata Pada suatu hari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam masuk masjid. Tiba-tiba beliau melihat tali yang terbentang di antara dua tiang, maka beliau bertanya, "Tali apakah ini?" Para sahabat menjawab, "Itu tali milik Zainab. Jika dia merasa lelah dalam salat maka dia berpegangan pada tali itu". Lantas Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Lepaskanlah. Hendaknya seseorang menunaikan salat saat ia kuat, jika telah lelah maka hendaklah ia salat dengan duduk". Muttafaqun `Alaih. Jadi perkataan Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam, "Maka hendaklah duduk" adalah perintah untuk meninggalkan ibadah yang hukumnya sunah apabila dia lelah, sehingga tidak boleh membuat-buat sarana-sarana baru. Demikian juga dikatakan di sini, "Hendaklah seorang Muslim melakukan salat dengan membaca al-Quran yang mudah baginya sebagaimana yang diperintahkan Allah Ta`ala dengan firman-Nya, Karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al-Quran
( Nomor bagian 7; Halaman 190)
Juga, kaedah ibadah yang baku adalah penekanan pada apa yang diamalkan oleh umat Islam dahulu, dan mencegah diri secara total dari menambah sesuatu dari perkara agama. Di antaranya tidak keluar dari bentuk keadaan salat yang diwarisi oleh umat Islam dan pengamalannya telah dilakukan secara turun temurun yang diperkuat dengan dalil-dalil syariat. Kecenderungan atau sikap tidak mau mengikuti amal dan manhaj mereka bisa menyebabkan jatuh kepada ibadah yang tidak disyariatkan. Selain peringatan-peringatan lainnya, termasuk banyaknya jamaah yang disibukkan di belakang imam dengan layar yang bergerak di depan mereka. Di antaranya lagi, mengakibatkan berpalingnya aktifitas menghafal al-Quran, dan menghambat motivasi untuk menggali dan mengembangkan potensi besar umat Nabi shallallahu `alaihi wa sallam. Di antaranya lagi, menjadikan salat sebagai sarana kreasi orang-orang yang menginginkan target-target duniawi dan materi. Faktor lain yang membuat alat ini tidak boleh dipakai ketika sedang salat adalah bahwa alat ini akan menjadi perantara bagi orang-orang yang mempunyai maksud dan kepentingan dengan menyerahkan pengelolaan mihrab kepada orang-orang tertentu dengan mengenyampingkan kriteria yang selama ini dikenal seperti sisi kealimannya dalam masalah fiqih dan kewaraannya. Faktor lain, alat ini akan membuka pintu untuk mengutak-atik rukun besar Islam dan ritual nyata yang berkembang di seluruh penjuru negeri umat Islam, alhamdulillah, dan mengajak untuk mengubah dasar-dasar dan ritual agama kepada tindakan-tindakan lain serta hal-hal baru, dan dapat mengikis pengaruh yang besar pada hati umat Islam yang diperoleh lewat perbaikan, dan ketergantungannya kepada Allah dan melarang pelakunya dari berbuat dosa dan penyelewengan. Dan tidaklah boleh, karena hendak membolehkan mihrab ini lalu beralasan kepada hukum bolehnya membaca mushaf; disebabkan banyaknya perbedaan antara keduanya. Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa menfatwakan: Hukum agama melarang alat ini dan mencegah penggunaannya saat salat.
Wabillahittaufiq, wa Shallallahu `ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam

Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa

Anggota Anggota Anggota Anggota Wakil Ketua Ketua
Bakar Abu Zaid Abdul Aziz Alu asy-Syaikh Abdullah bin Ghadyan Shalih al-Fawzan Abdurrazzaq `Afifi Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz



  Sebelumnya     Berikutnya